Pesawat Pengebom Jarak Jauh China Di LCS

BEIJING – China mengesahkan bahawa pesawat pengebom jarak jauh adalah antara pesawat yang mengambil bahagian dalam latihan udara baru-baru ini di Laut China Selatan – di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing mengenai laluan air yang strategik itu.

Latihan itu termasuk kemampuan berlepas dan mendarat pada waktu malam dan simulasi serangan jarak jauh, kata jurucakap Kementerian Pertahanan, Ren Guoqiang.

Antara pesawat terlibat adalah pengebom H-6G dan H-6K, versi pesawat lama yang dipertingkatkan dengan keduanya digunakan oleh Angkatan Udara Tentera Pembebasan Rakyat dan Tentera Udara Tentera Laut Pembebasan Rakyat, kata Ren.

Beliau turut mengesahkan bahawa latihan itu telah dijadualkan lama sebelumnya dan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan juruterbang untuk beroperasi dalam semua keadaan semula jadi. Tidak jelas sama ada bom hidup turut digunakan.

Kenyataan Ren nampaknya cuba menjauhkan latihan tersebut dari tuduhan oleh beberapa pihak baru-baru ini yang mengaitkan latihan tersebut dengan tuntutan China terhadap hampir seluruh Laut China Selatan sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Dakwaan tersebut dikukuhkan dengan tindakan China membina pulau buatan manusia yang dilengkapi landasan kapal terbang.

A.S. pada bulan ini untuk pertama kalinya menolak tuntutan China secara terang-terangan, mendorong Beijing untuk menuduhnya berusaha mewujudkan perselisihan antara China dan negara-negara jirannya. Lima kerajaan lain juga melakukan tuntutan di Laut China Selatan, di mana sekitar $ 5 trilion nilai perdagangan dunia dibawa setiap tahun.

Sebelum ini, polisi A.S. menegaskan bahawa pertikaian maritim antara China dan negara jirannya yang lebih kecil, diselesaikan secara damai melalui timbang tara yang disokong oleh PBB.

Tetapi dalam satu kenyataan, Setiausaha Negara Mike Pompeo mengatakan A.S. sekarang menganggap hampir semua tuntutan maritim China di luar perairannya yang diiktiraf antarabangsa, sebagai tidak sah. Pergeseran itu bagaimanapun tidak melibatkan perselisihan mengenai ciri-ciri daratan yang berada di atas permukaan laut, yang dianggap bersifat “wilayah”.

“Dunia tidak akan membiarkan Beijing memperlakukan Laut China Selatan sebagai empayar maritimnya,” kata Pompeo Defense News

ep2p-5small